Penggunaan Asam Humat Pada Sektor Pertanian

0
26
views
Asam Humat
Penggunaan Asam Humat Pada Sektor Pertanian

Apa itu Asam Humat?

Asam humat dan fulvat adalah konstituen pengurai akhir dari pembusukan alami tumbuhan dan hewan. Materi humat terbentuk melalui humifikasi kimia dan biologis bahan tanaman dan hewan dan melalui aktivitas biologis dari aktivitas mikroorganisme. Asam humat adalah molekul kompleks yang ada secara alami di tanah, gambut, lautan dan perairan segar. Salah satu sumber asam humat adalah lapisan sedimentasi yang disebut sebagai Leonardite. Lapisan-lapisan ini awalnya jauh di dalam kerak bumi, tetapi selama bertahun-tahun telah digali menuju ke permukaan.

Leonardite adalahbahan organik, yang belum mencapai keadaan batubara dan berbeda dari batubara coklat lunak dengan tingginya derajat oksidasi, hasil dari proses pembentukan batubara, dan tidak memiliki nilai sebagai bahan bakar. Penguraianasam organik pekat adalah proses panjang yang memakan waktu jutaan tahun di lingkungan alam. Tanaman memanen karbon dioksida dari atmosfer dan menggunakan energi matahari untuk membangun biomassa tanaman. Saat tumbuhan dan hewan mati, mereka menyumbangkan karbon mereka kembali ke dasar rawa. Selama jutaan tahun, siklus bahan organik ini terkonsentrasi dan dipadatkan menjadi lapisan-lapisan dibumi.

Dari Mana Asalnya?

Salah satu cadangan Leonardite pertama yang diakui berasal dari Dakota, (dinamai setelah nama Mr.Leonard). Lapisan ini tidak terlalu dalam yang memungkinkan untuk teknik penambangan sederhana. Sejak awal, istilah Leonardite telah banyak digunakan sebagai nama untuk semua asam humat dan fulvat yang mengandung produk tambang. Sebuah penemuan baru-baru ini telah dibuat di New Mexico dari cadangan asam organik pekat dari Oksidasi Batu bara muda. Lapisan ini (atau endapan) terjadi secara alami sangat dekat dengan permukaan. Untuk alasan ini dan seterusnyabeberapa ribu tahun terakhir mereka telah teroksidasi.

Apa Bisa Digunakan Untuk Pertanian?

Leonardite bukan pupuk. Ini bertindak sebagai kondisioner untuk tanah dan sebagai bio-katalis dan bio-stimulan untuk tanaman. Asam humat adalah cara alami dan organik yang sangat baik untuk memberi tanaman dan tanah dosis konsentrasi nutrisi esensial, vitamin dan elemen. Dibandingkan dengan produk organik lainnya, Leonardite meningkatkan pertumbuhan tanaman (produksi biomassa) dan kesuburan tanah. Keuntungan lain dari Leonardite adalah efektivitas jangka panjangnya, karena tidak dikonsumsi secepat kotoran hewan, kompos atau gambut. Leonardite terurai sepenuhnya, oleh karena itu tidak menjadi kompetisi nutrisi dengan tanaman untuk nutrisi seperti nitrogen. Sebagian kompos terurai, dimana zat organik dalam tanah dengan cepat dikonsumsi oleh mikro-organisme dan termineralisasi seluruhnya tanpa pembentukan humus.

Apakah Manfaat Ekonominya?

Asam humat mengkelat senyawa hara, terutama besi, di dalam tanah menjadi bentuk yang cocok untuk tanaman pemanfaatan. Dengan demikian, pasokan nutrisi tanaman dioptimalkan. Meningkatkan hingga 70% dalam hasil, disertai dengan pengurangan hingga 30% dalam penggunaan pupuk dan pestisida, serta pertumbuhan yang lebih baik dan lebih sehat rumput hijau, tanaman hias, tanaman pertanian dan kayu dapat diperoleh dengan aplikasi biasa asam humat kualitas pertama. Selain itu, kapasitas tanah menahan air meningkat cukup besar,yang berarti bahwa penggunaan air dapat dikurangi secara substansial. Hasil ekonomi terbaik dapat diperoleh di tanah ringan dan berpasir yang miskin humus, serta dibidang penanaman kembali.

Dampak positif yang beragam dari asam humat harus diamati terutama dalam tanah. Ini berlaku untuk hampir semua tanah di daerah kering dan sedang. Sebagai hasil dari mineralisasi yang tinggi tingkat zat organik, menyediakan tanah ini dengan asam humat yang stabil sangat diperlukan untuk pemeliharaan dan peningkatan kesuburan tanah. Studi ilmiah saat ini menunjukkan bahwa kesuburan tanah sangat ditentukan oleh kandungan asam humat. Kapasitas pertukaran kation (KTK) nya yang tinggi, kandungan oksigen serta kapasitas menahan air rata-rata di atas adalah alasan tingginya nilai penggunaan asam humat untuk meningkatkan kesuburan tanah dan pertumbuhan tanaman. Fitur yang paling penting dari asam humat terletak pada kemampuan untuk mengikat ion logam yang tidak larut, oksida dan hidroksida, dan melepaskannya secara perlahan dan terus menerus ke tanaman bila diperlukan. Karena sifat-sifat ini, asam humat diketahui menghasilkan tiga jenis:efek: fisik, kimia dan biologi.

Asam humat secara fisik memodifikasi struktur tanah, dengan manfaat seperti:

  • Memperbaiki struktur tanah: Mencegah kehilangan air dan unsur hara yang tinggi pada tanah berpasir ringan,sekaligus mengubahnya menjadi tanah yang subur dengan cara dekomposisi. Dalam berat dan kompaktanah, aerasi tanah dan retensi air ditingkatkan; langkah-langkah budidaya difasilitasi.
  • Mencegah keretakan tanah, limpasan air permukaan dan erosi tanah dengan meningkatkan kemampuan koloid untuk menggabungkan.
  • Membantu tanah melonggar dan hancur, dan dengan demikian meningkatkan aerasi tanah serta kemampuan kerja tanah.
  • Meningkatkan kapasitas tanah menahan air dan dengan demikian membantu menahan kekeringan.
  • Menggelapkan warna tanah dan dengan demikian membantu penyerapan energi matahari.Asam humat secara kimiawi mengubah sifat fiksasi tanah, dengan manfaat seperti:
  • Menetralisir tanah asam dan basa; mengatur nilai pH tanah.
  • Meningkatkan dan mengoptimalkan penyerapan unsur hara dan air oleh tanaman.
  • Meningkatkan sifat penyangga tanah.
  • Bertindak sebagai chelator alami untuk ion logam dalam kondisi basa dan meningkatkan penyerapannya oleh akar.
  • Menjadi kaya akan zat organik dan mineral yang penting untuk pertumbuhan tanaman.
  • Mempertahankan pupuk anorganik yang larut dalam air di zona akar dan mengurangi pencucian.
  • Memiliki kapasitas pertukaran kation yang sangat tinggi.
  • Mempromosikan konversi unsur hara (N, P, K + Fe, Zn dan unsur hara lainnya) menjadi bentuktersedia untuk tanaman.
  • Meningkatkan penyerapan nitrogen oleh tanaman.
  • Mengurangi reaksi fosfor dengan Ca, Fe, Mg dan Al dan membebaskannya menjadi bentuk yangtersedia dan bermanfaat bagi tanaman. Produktivitas pupuk mineral tertentu meningkatsangat.
  • Membebaskan karbon dioksida dari kalsium karbonat tanah dan memungkinkan penggunaannya dalam fotosintesis.
  • Membantu menghilangkan klorosis akibat kekurangan zat besi pada tanaman.• Mengurangi ketersediaan zat beracun di dalam tanah.

Asam humat secara biologis merangsang tanaman dan aktivitas mikroorganisme.

  • Merangsang enzim tanaman dan meningkatkan produksinya.
  • Bertindak sebagai katalis organik dalam banyak proses biologis.
  • Merangsang pertumbuhan dan perkembangbiakan mikroorganisme yang diinginkan di dalam tanah.
  • Meningkatkan ketahanan alami tanaman terhadap penyakit dan hama.
  • Merangsang pertumbuhan akar, terutama secara vertikal dan memungkinkan penyerapan nutrisi yang lebih baik.
  • Meningkatkan respirasi akar dan pembentukan akar.
  • Mempromosikan perkembangan klorofil, gula dan asam amino pada tanaman dan membantu dalamfotosintesis.
  • Meningkatkan kandungan vitamin dan mineral tanaman.
  • Mengentalkan dinding sel pada buah dan memperpanjang waktu penyimpanan.
  • Meningkatkan perkecambahan dan viabilitas benih.
  • Merangsang pertumbuhan tanaman (produksi biomassa lebih tinggi) dengan mempercepat pembelahan sel, meningkatkantingkat perkembangan dalam sistem akar dan meningkatkan hasil bahan kering.
  • Meningkatkan kualitas hasil; meningkatkan penampilan fisik dan nilai gizi mereka.

Apakah Manfaat Ekologis?

Manfaat ekologis asam humat beragam dan menghadirkan solusi yang menguntungkan dan efektif untukmasalah lingkungan dan pelestarian lingkungan. Pertama-tama, tanah dengan kandungan asam humat yang tinggi merupakan jaminan untuk pencucian nitrat yang rendah dan untuk efisiensi nutrisi yang optimal. Sistem akar yang berkembang dengan baik, yang dicapai dengan kandungan tinggi asam humat, mencegah nitrat dan pestisida bercampur dengan air tanah. Selanjutnya, konten rendah nitrat merupakan indikator dan prasyarat untuk “pakan hewan organik” yang tepat. Itu terjadi sangat seringkali petani menggunakan lebih banyak pupuk daripada yang dapat diambil oleh tanaman. Hal ini menyebabkan tingginya konsentrasi nitrat dalam tanah, yang nantinya akan ditemukan di air tanah.

Kedua, asam humat mengurangi masalah salinasi berlebih dalam aplikasi mineral yang larut dalam air pupuk. Asam humat mampu menurunkan kadar garam yang tinggi di tanah dan dengan demikian toksisitas yang dihasilkan.Toksisitas NH4 dari pupuk yang mengandung amonia sangat besar pengurangannya, dimana sangat penting bagi tanaman muda. Umumnya, asam humat mengurangi terbakarnya akar yang terjadi melalui kelebihan konsentrasi garam di tanah setelah pemupukan; dalam kasus kadar garam yang tinggi secara permanen di tanah, ini dapat dikurangi. Selanjutnya, ketika asam humat dicampur dengan pupuk cair, bau yang tidak diinginkan akan berkurang.

Ketiga, asam humat adalah cara yang efektif untuk melawan erosi tanah. Hal ini dicapai baik dengan meningkatkan kemampuan koloid tanah untuk menggabungkan dan dengan meningkatkan sistem akar dan perkembangan tanaman.

Contributor: Muaddin

Sumber:http://soilbiotics.com/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here